Puisi tentang cinta

Anda menciumku! Kepalaku tertunduk rendah pada payudara Anda
Dengan perasaan penampungan dan sisanya tak terbatas,
Sedangkan emosi suci lidah saya tidak berani berbicara,
Berkelebat seperti dalam api, dari hati saya untuk pipiku;
lengan memelukku cepat; oh! lengan Anda begitu cetak tebal
Jantung mengalahkan terhadap jantung di lipat gairah mereka.

lirikan Anda tampak menarik jiwa saya melalui mata saya,
Saat matahari menarik kabut dari laut ke langit.
bibir Anda menempel untuk menambang sampai aku berdoa dalam kegembiraan saya
Mereka mungkin tidak pernah melepaskan dari ciuman meriah.
Anda menciumku! Hatiku, napas dan kehendak saya
Dalam sukacita mengigau dari saat masih berdiri.

Hidup harus bagi saya maka tidak ada godaan, tidak ada pesona,
Tidak ada visi pengangkatan luar lengan Anda;
Dan aku instan ini malaikat dimiliki
Dari damai dan sukacita yang milik blest itu,
Aku akan melemparkan jubah putih unrepiningly bawah,
Aku akan merobek dari dahiku mahkota indah,
Untuk nestle sekali lagi dalam surga rest-
bibir Anda pada saya, kepala saya pada payudara Anda.

Anda menciumku: Jiwaku dalam kebahagiaan sehingga ilahi
Terhuyung dan pingsan seperti orang mabuk ketika bodoh dengan anggur,
Dan saya pikir 'twere lezat untuk mati di sana, jika kematian
Akan tetapi datang ketika bibirku namun lembab dengan napas Anda;
Sementara lengan tergenggam saya bulat dalam pelukan bahagia,
Sementara mata Anda meleleh di tambang bisa e'en kematian

Oh, ini adalah pertanyaan saya bertanya siang dan malam:
Harus bibirku merasakan ada kesenangan yang lebih seperti itu?
Apakah Anda berharap bahwa payudara Anda adalah tempat berteduh saya sebagai kemudian?
Dan jika Anda berada di sini, Anda akan menciumku lagi?

http://bodoalweoh.blogspot.co.id/
Share on Google Plus

About tukang ngabala

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar:

Posting Komentar